Bali Alus Traditional Spa Coffee Face and Body Mask - Produk Lokal Asal Bali untuk Bantu Sembuhkan Jerawat

read in English

Flashback dulu ya. Jadi mulai tahun 2013 sampai tahun 2016 lalu akutuh sempat mengalami yang namanya break out di wajah - jerawatan semuka-muka, sampe ke leher juga - yang mengakibatkan aku harus mengonsumsi produk skincare dari spesialis kulit. Ga cuma obat luar yang dioles-oles ke muka, aku juga dapet semacam pil untuk diminum. Obatnya buanyak banget saking parahnya jerawatku. Sejak saat itu, aku cuma berani pake skincare yang dikasih sama dokter karena ya percaya aja deh, ga usah macem-macem dulu. Bahkan untuk pake masker yang dijual di pasaran, iya, masker yang notabene hampir ga ada side effect-nya karena cara kerjanya yang tidak semaknyus serum, akutuh ga berani. Jadi ya selama itu aku cuma pakai basic skincare kayak sabun cuci muka, krim pagi, dan krim malam. Setelah sekian tahun hidup tanpa masker, baru deh sekitar tahun 2014 aku nyari-nyari masker yang dijual di klinik itu, maskernya masker green tea. Maskernya udah cocok di muka, jerawat juga bisa terkendali, tapi sayangnya aku kesulitan buat repurchase masker ini kalo abis. Soalnya aku kan kuliah di luar kota, pas pulang kampung tuh kadang ga sempet dateng ke klinik buat beli maskernya. Lah kenapa ga beli online? Seingetku dulu kliniknya belum melayani pembelian secara online deh, jadi harus datang langsung ke tkp.


Nah dari sini kisahnya dimulai. Karena kesulitan repurchase masker green tea itu, akhirnya aku scrolling Instagram dan Twitter nyari-nyari produk drusgtore yang bisa meredakan jerawat. Sek sek, emang harus maskeran ya? Anu, ngga sih. Eh harus. Eh, pokoknya aku ngerasa mukaku keliatan lebih bagus kalo abis maskeran. Dah, lanjut. Ketemulah sama Bali Alus Traditional Spa Coffee Face and Body Mask yang saat itu lagi booming katanya bisa nyembuhin jerawat. Trus akhirnya kebeli juga tuh masker dan kupakai hampir setiap hari soalnya efeknya bagus di kulit. Jadi aku pake masker ini pas lagi pake produk perawatan dokter? Iya, hehe. Tapi kalo kamu mau ngikutin, sebaiknya konsultasikan sama dokter kulit kamu dulu ya.

Kalo kamu belum ngeh sama Bali Alus, Bali Alus itu merk produk perawatan tubuh yang berasal dari Bali, Indonesia. Biarpun komposisi yang digunakan berasal dari bahan-bahan alami, produk Bali Alus sebenernya udah go international loh guys. Produk-produk yang dipasarkan meliputi produk perawatan rambut, wajah, badan, sampai kaki. Lengkap! Untuk maskernya sendiri terdiri dari beberapa varian seperti coklat, green tea, black tea, dan masih banyak lainnya. Kamu bisa pilih salah satu yang sesuai dengan kebutuhan kulitmu.

Baiklah mari kita gali lebih dalam tentang Bali Alus Traditional Spa Coffee Face and Body Mask.

 

A. KEMASAN

Bali Alus Traditional Spa Coffee Face and Body Mask dikemas dalam kemasan plastik seperti pada gambar di bawah. Untuk varian kopi, masker ini dikasih label warna coklat tua. Di bagian depan kemasan, tertera merk produk (Bali Alus), nama produknya, nama varian (kopi), nomor POM, dan nettonya: 100 gr.

Sementara di bagian belakang kemasan, ada penjelasan komposisinya apa aja, klaim produknya, dan cara pemakaiannya.



Meskipun kemasannya sangat handy dan ga makan tempat kalo dibawa kemana-mana, tapi menurutku dia akan lebih keren lagi kalo dilengkapi sama fitur unlocked zipper. Jadi pas kemasannya udah dibuka, bisa ditutup lagi dengan rapi. Kalo kemasan yang sekarang itu kan agak beresiko isinya tumpah ke mana-mana apalagi kalo nyimpennya kurang hati-hati. Kalo aku sih biasanya ujung kemasan yang udah dibuka itu kulipet trus aku tahan pake paper clip atau diisolasi aja. Atau kamu juga bisa mindahin masker ke botol atau toples atau tempat lain menrut kamu lebih aman.


B.  TEKSTUR DAN AROMA

Tekstur

Dia tuh teksturya kayak bubuk kopi tapi agak sedikit kasar. Nah si kasar-kasarnya ini bisa digunakan sebagai scrub sambil bilas masker.

Aroma

Masker ini aromanya lebih mirip bau coklat sih daripada bau kopi.

 

C. KLAIM

Bali Alus Traditional Spa Coffee Face and Body Mask membantu menetralkan kulit kering dan mempertahankan kelembaban kulit.

 

 D. KANDUNGAN PRODUK

Kandungan

Coffee Arabica seed extract, Coco Nucifera Oil, Kaolin, Olea Europaea Oil.

 

Manfaat

Karena kandungan utama masker ini adalah kopi, jadi kita bahas lebih dalam tentang kopinya aja ya. Kopi sendiri mengandung antioksidan, kafein, dan kolagen.

Antioksidan

Kopi, khususnya kopi Arabika, mengandung antioksidan kuat yang memiliki kemampuan untuk memperbaiki tampilan garis halus, keriput, dan pigmentasi berlebihan pada kulit. Antioksidan juga berguna untuk mencegah radikal bebas yang bisa membuat kulit kita terlihat tua. Radikal bebas dapat ditimbulkan dari asal rokok dan radiasi yang menyebabkan penuaan dini.

Kafein

Kafein pada kulit dapat melindungi kulit kita dari radiasi sinar UV dan mempelambat proses penuaan pada kulit.

Kolagen

Berita bagus nih buat (((kita))) yang pengen awet muda. Kopi memiliki kemampuan untuk meningkatkan produksi kolagen dan memperlancar sirkulasi darah di kulit kita.

 

E. CARA PENGGUNAAN

Jadi gini, kamu bisa ikutin kelima cara berikut yah.

1. Ambil masker secukupnya

2. Campurkan dengan sedikit air

3. Oleskan masker ke seluruh permukaan kulit wajah dan/atau kulit tubuh

4. Diamkan selama 15-30 menit

5. Bilas dengan air dingin atau air hangat

6. Gunakan masker dua kali seminggu untuk hasil maksimal

 

F. HARAPANKU SEBELUM MENGGUNAKAN BALI ALUS TRADITIONAL SPA COFFEE FACE AND BODY MASK 

Sebenernya aku ga punya ekspektasi apa-apa sebelumnya akan produk ini. Ga ding, aku cuma berharap dia ga bikin mukaku makin jerawatan. Dah itu aja.

 

G. REVIEW

Jadi aku kan udah pakai Bali Alus Traditional Spa Coffee Face and Body Mask selama hampir 5 tahun kan. Waw, lama juga ya. Oh ya, aku juga sempat pake masker ini sebagai treatment sebelum pakai make-up untuk acara wisuda bulan Januari 2017 lalu.

Sebagus apa masker ini? Yuk simak pengalamanku di bawah.


S E B E L U M  P E M A K A I A N  M A S K E R

Akutu biasanya pake masker ini kalo malemnya lupa skinkeran, hihi, jangan ditiru ya. Iya, karena malemnya lupa bersihin muka, jadi paginya harus ekstra bersihinnya dengan pakai masker yang sekiranya bisa menyerap kotoran secara maksimal. Oh, atau, kalo lagi jerawatan juga biasanya aku ngandelin masker ini soalnya dia tuh bisa bikin jerawat lebih cepat mengering. Foto di bawah adalah keadaan wajahku yang polosan tanpa mekap, ada jerawat di pipi kiri dan komedo putih di dagu.


Sebelum mengaplikasikan masker, aku cuci muka dulu pake sabun. Abis itu aku bersihin lagi pake toner yang dituang ke kapas.

 

S A A T   P E M A K A I A N   M A S K E R

Pertama, aku campur masker dengan air secukupnya. Trus, kuolesin maskernya ke seluruh muka. Eh kalo di gambar ada bagian masker yang kering, itu karena aku duduknya di deket kipas yah hahaha jadi cepet keringnya. Normalnya sih masker ini keringnya antara 15-30 menit. Masker yang udah kering warnanya lebih ke coklat pastel, kayak menyatu sama warna kulitku ya. 

Rasanya seger banget pas maskernya diolesin ke muka, dingin-dingin adem gimana gitu. Etapii ketika maskernya udah mulai mengering, bakal berasa tuh sensasi kulit ketarik-tarik berasa dicengkeram dengan kuat. Agak perih sih tapi aku suka sensasinya. Mungkin itu cara kerja masker dalam mengangkat sisa-sisa kotoran atau residu mekap di wajah.

Bicara soal cara kerjanya yang mencengkeram kulit, aku jadi inget sama Aztec Secret Indian Healing Clay Mask. Tapi Aztec lebih kenceng lagi sih narik kulitnya. Lebih perih.

 

S E T E L A H   P E M A K A I A N  M A S K E R

Setelah 10 menit pemakaian, aku bilas maskernya pake air dingin. Lah cepet amat 10 menit udah kering? Lah iyak kan aku makenya sambil anteng di deket kipas jadi cepet keringnya hahaha. Jadi ini penampakan wajah aku setelah menggunakan masker kopi dari Bali Alus. Pas ngaca sih muka keliatan lebih cerah, eh lebih putih dikiit, putihnya tuh kayak dipakein bedak tabur tipis-tipis. Trus jerawat di pipi juga mulai mengering dan keras, walaupun warnanya masih merah. Komedo putih didagu… ilang. Ketarik sama maskernya.

Yang menarik adalah, pas aku mencet hidung, komedo putih yang ada di dalam kulit jadi kedorong keluar ke permukaan kulit. Hal ini bisa sama persis kejadian kalo kamu abis pake masker Aztec.

Abis maskeran biasanya aku bersihin lagi mukaku pake hydrating toner untuk memastikan kalo kulit aku bener-bener bersih sebelum menggunakan rangkaian produk skincare berikutnya.

 

S E B A G A I   M A S K E R   T U B U H 

Masker kopi ini juga bisa digunakan sebagai masker tubuh. Biasanya sih aku pake masker ini sebagai scrub, kalo aku lagi males pake lulur beneran ya. Hehehe.

Gimana cara pakainya?

Gampang. Diadon dulu maskernya dengan sedikit air, lalu usapkan ke seluruh tubuh. Pas udah setengah kering, gosok ke kulit secara perlahan. Abis itu bilas. Nah kamu bakal ngerasain kulit kamu halus mulus seketika.

Satu hal yang perlu digarisbawahi setelah luluran pakai Bali Alus Traditional Spa Coffee Face and Body Mask, kamu masih butuh untuk sabunan lagi. Hah? Soalnya dia tuh meninggalkan residu masker yang berwarna coklat. Kalo aku biasanya abis scrub-an langsung gosok-gosok badan lagi pake shower puff yang udah dituang sabun. Ntar deh coba liat, busa sabun yang tadinya bening berubah jadi coklat.

Wangi masker yang nempel ke badan bisa bertahan seharian loh guys. Selain itu, yang paling penting, kulitku yang kering ini bisa jadi halus dan lembab. Jadi lebih mudah aja buat diolesin body lotion abis itu.


H. HARGA

Kamu bisa dapetin masker kopi dari Bali Alus ini dengan harga sekitar Rp 25.000. Belinya di mana? Di mana aja bisa, di toko online kayak Shopee, Tokopedia, dll juga udah banyak yang jual. Atau kalo kamu yang domisili di Kudus, kamu bisa beli maskernya di toko Rania. *not sponsored

 

I.  SASARAN KONSUMEN

Bali Alus Traditional Spa Coffee Face and Body Mask cocok untuk kamu yang membutuhkan masker untuk mencerahkan dan menghaluskan tekstur kulit, juga meredakan jerawat yang meradang.

 

J. KESIMPULAN

Jadi apakah khasiat masker ini sesuai klaimnya? Berdasarkan pengalaman maskeranku, IYA. Dia bisa membantu menetralkan kulitku yang kering (apalagi kalo dipake scrub-an ke badan, sangat nolong banget) dan mempertahankan kelembaban kult.

Kelebihan dan kekurangan produk

Kelebihan:

+ Kemasan simpel, enak dipegang, ringan, ga makan tempat kalo dibawa ke mana-mana

+ Memberikan efek mencerahkan yang instan

+ Melembutkan kulit

+ Membantu kulit agar lebih mudah menyerap skincare selanjutnya

+ Kulit terlihat lebih segar setelah menggunakan masker

+ Harga sangat terjangkau

Kekurangan:

-   Kemasan belum dilengkapi dengan fitur unlocked zipped agar masker tidak mudah tumpah

 Harus nyampur bubuk maskernya dulu ke air baru bisa dipake


Apakah masker ini layak untuk direkomendasikan? Iyap. Aku beberapa kali repurchase masker ini sejak 5 tahun lalu uwuuwuw sweet banget ga sih. :’)

 

Eh kamu udah nyobain masker Bali Alus yang varian apa aja?

 

Sumber:

Adrian, dr. Kevin. 20 Maret 2018. "Masker Kopi untuk Kulit Awet Muda". Link. Diakses pada 3 November 2020.

6 Comments

  1. Dari dulu penasaran sama si bali alus ini. Yang kopi leh ugha nih wat luluran hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kaak, effortless banget ngegosok scrubnya ke kulit. ayo cobaaiiin ^^

      Hapus
  2. lagi lagi nemu hal yang baru, kopi pun sudah menjadi bahan kosmetik, perkembangan zaman yang hebat

    BalasHapus
    Balasan
    1. hai, salam kenal kak!

      iya betul, zaman sekarang mah apa aja bisa dijadikan bahan perawatan kulit asal tau ilmu dan tekniknyaa. :)

      Hapus
  3. Aku sudah beberapa lama ngepoin maskernya Bali Alus, Mbak Dian. Tapi entah kenapa gak beli-beli. Padahal murah banget, lho. Cuma dengan harga segitu udah dapat 100 gr.😍

    Tapi kalau beli, sepertinya aku pengen yang varian coklat (kalau ada). Karena aku suka coklat dan juga aromanya. Eh, tapi yang kopi ini aromanya mirip coklat juga ya, Mbak 🤭? Jadi kalau varian coklat gak ada, aku mau yang kopi aja lah.🙈

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ayo berarti kamu harus cobain. itu 100gr kalo dipake rutin ke muka aja bisa awet sampe 6 bulan, hematnya ga ketulungan wkwkwk.

      varian coklat ada kok kak rum, tapi aku belum pernah pakai yang coklat. malah jadi penasaran juga yang varian coklat gimana aromanya hahahaha. bebas mah mau coba yang mana aja, hihi.

      Hapus